PARANORMAL EXPERIENCE : Suara Ketawa di Pagi Hari


Apakah semua orang di dunia ini pernah mengalami yang namanya paranormal experience ?

FYI, Aku bukan orang yang “sensitive” terhadap hal-hal yang mistis. Tapi aku pernah mengalami yang namanya paranormal experience.

Aku nulis ini pagi loh, karena emang aku ini orang yang penakut. Kalo nulis kesorean, apalagi sampe malem kan ga lucu.
 yekaann.
Soalnya aku mau nyeritain paranormal experience-nya aku, something horror Dude !

Sebenernya kejadiannya udah lama bangetttt. Sekitar tahun 2007 atau 2008 atau 2009an aku lupa (let’s say 2008 ajalah ya). di Tahun 2008 itu bertebaran banget yang namanya CD bajakan tentang rekaman video per-hantu-hantu-an di Bondowoso. 
Sedikit aku jelasin di videonya tuh ada kek semacem orang yang sengaja buat record di hutan gitu, terus banyak ketemu something like lontong putih, Miss K, tuyul dan entah apalagi. Bahkan sampe si lontong putihnya tuh disorot sampe ke depan mukanya banget. Gila ga tuhhh. sampe screen kita full mukanya si lontong. Aku tau ini-pun sebenernya setelah nonton beberapa tahun belakangan ini. pas rame-rame-nya mah aku mana berani. hehe

Kalo dijaman sekarang, si content creator ini misal upload ke Youtube, udah deh, channelnya dia bakalan jadi channel horror numero uno menurutku. secara dulu belum jaman medsos-pun itu CD laku keras. apalagi di era digital sekarang.

BTW entah itu hantu yang fake semacem aktor-aktor yang mangkal di Jalan Asia-Afrika, Bandung kalo malem, atau emang beneran hantu, yang jelas saat itu rame banget dan berhasil bikin orang ketakutan.

Tapi bukan itu yang mau kuceritakan.

Gini,
Di suatu pagi di 2008 itu aku ceritanya lari pagi sama tetehku dan tetanggaku yang seumur sama tetehku, Teh Dini namanya. terus seminggu sebelumnya tuh ada pembunuhan, korbannya adalah seorang perempuan di suatu tempat yang jalan raya depan tempat tersebut akan menjadi rute kami pulang jogging. Tempat ini adalah suatu kampus yang kini ga lagi eksis, let’s say kampus A aja lah ya, kemudian pada tahun 2013 menjadi cabang suatu kampus negeri terkenal di Kota Bandung.

Sebenernya sebelumnya-pun, si tempat ini emang udah dibilang angker “katanya”.
Iya lah, wong masih banyak hutan-hutan dan masih jarang ada orang lewat, jadi sepi sehingga terkesan angker. Tapi yaa kita mah ga kepikiran apa-apa, kita kan jogging-nya pagi.

Rute yang kita lalui akan menjadi rute yang memutar, maksudku bukan rute yang pulang-pergi kita lewat ke jalan yang sama gitu loh. Jadi awalnya kita memasuki suatu kampus terkenal juga, yang emang kampus-kampus ini bersebelahan, let’s say kampus B lah yaa.
Trus keluar dari gerbang atas kampus B, kita memasuki jalan yang membelah kampus A dan B. Jalanan tersebut di samping-sampingnya tuh pohon mahoni gede-gede. Dan sampe sekarang-pun, 2019, pohon ini masih ada loh.

Di jalan ini, berarti kami telah memutar menuju pulang, maksudku kalo dibilang lingkaran, berarti kami udah melewati lebih dari setengah lingkaran.
Terus kami memutuskan untuk jalan kaki sambil ngobrol dan becanda.  
Tetiba obrolan kami mengarah ke si CD viral Bondowoso itu. 
Diantara kami semua cuma Teh Dini yang udah nonton, aku dan teteh adalah orang yang penakut. Jadi kami ga nonton. Tapi aku penasaran dong, pas jalan itu aku nanya “ada apa aja dan gimana ?”
Teh Dini jawab pertanyaan aku, dan teteh udah bilang “entos ih entos sieun”

“udah ih udah, takut” kata Tetehku.

Tapi aku dan Teh Dini masih aja ngebahas dan di tengah-tengah ceritanya Teh Dini tiba-tiba cerita pake nada yang bikin merinding. Sontak kami bertiga lari sambil ketawa-ketiwi ala bocah dan berhenti tepat di bawah pepohonan mahoni gede itu.

Pas berhenti, kalian tau, ini untuk pertama kalinya aku denger suara hantu ketawa. Suara perempuan. Suaranya ngga cekikikan semacem di film-film hantu Indonesia saat ini. Tapi lebih terdengar seperti menggema dan ada dimana-mana. Bukan menggema sih, tepatnya ngga se-cempreng yang di tipi-tipi, you know what I mean.

Ternyata ga cuma aku yang denger, teteh juga denger. Aku dan teteh langsung berhenti ketawa-ketiwi, liat-liatan semacem ngode kalo kita berpikiran sesuatu yang sama kemudian kita lanjut lari sekencang-kencangnya dan berhenti ketika kita rasa tempatnya udah cukup terang, ga banyak pohon. 

Berhenti dengan nafas ngos-ngosan, Teh Dini nanya, “kunaon ?”

“kenapa ?”

Terus aku dan teteh nyeritain apa yang kita denger masing-masing dan cuma Teh Dini yang ngga denger dong.
Cuma aku sama teteh yang denger, aku dan teteh yang adalah penakut.
Dan kita semacem kepikiran jangan-jangan suara ketawa itu adakah suara si korban pembunuhan minggu lalu.

Terus kita lanjutin pulang. Sampe rumah itu ternyata baru jam 7.30 pagi. PAGI !!!

Buset bener kata orang, hantu mah ngga mengenal waktu, jam berapapun ada. Hanya sugesti kita yang bilang hantu adanya malam, jadi itu semacem memberikan energy ke mereka untuk lebih dominan di malam hari.
Dan bener juga, katanya kita ga usah takut sama yang namanya hantu, semakin kita takut, semakin seneng dia ganggu kita. Buktinya cuma aku sama teteh yang denger suara ketawa itu, sedangkan Teh Dini yang bukan penakut, dia ngga denger.

OK, kali ini udah dulu deh ya aku share pengalaman paranormal experience-ku ini. Mungkin bagi pecinta cerita horror, cerita aku ini mah gaada apapa ya. Hehe

Selama aku hidup aku Cuma pernah ngalamin dua kali aja dan semoga ga lagi-lagi.

Mungkin next time aku share pengalaman aku yang satunya lagi deh.

Terima kasih.

0 Comments